Cara Melakukan Defrag Hardisk di Windows 10

Cara Defrag Hardisk (HDD) di Windows 10 Tanpa Aplikasi

Kalau berbicara soal optimalisasi PC atau laptop Windows 10, ada banyak yang bisa dilakukan. Mempercepat booting Windows 10, memperbaiki registry, melakukan setting startup dan yang tidak boleh dilupakan ialah melakukan defrag hardisk.

Apa itu defrag? Defrag adalah proses untuk merapihkan data-data pada hardisk. Karena semakin sering komputer atau laptop dipakai, maka data-data di hardisk akan semakin berantakan.

Kalau dibuat analogi, mudahnya seperti rubik. Kamu membuat rubik menjadi acak, yang berarti filenya berantakan. Nah ketika kamu mengembalikan posisi rubik seperti semula, proses pengembalian itu bisa dikatakan adalah proses defrag.

Defrag hardisk wajib kamu lakukan, ketika komputer atau laptop yang digunakan terasa lemot. Untuk caranya kamu tidak perlu memakai aplikasi bawaan. Cukup ikuti saja cara defrag hardisk di Windows 10 berikut ini.

Cara Defrag Hardisk di Windows 10

Aplikasi yang kita pakai di sini ialah Disk Defragmenter. Dengan Disk Defragmenter, proses defrag bisa dilakukan secara langsung lewat sistem. Berikut caranya:

1. Buka Disk Defragmenter

Buka Aplikasi Disk Defragmenter

Langkah pertama, kamu klik kolom pencarian Windows 10 di taskbar. Kemudian ketik Disk Defragmenter. Lalu buka aplikasinya.

2. Pilih Disk yang Ingin Kamu Defrag

Pilih Disk untuk Defrag

Selanjutnya kamu pilih salah satu disk yang ingin di-defrag. Rekomendasi kami, yang harus kamu prioritas tentunya drive C jika sistem di PC / laptop kamu terpasang di hardisk.

Yang perlu dicatat, ialah jangan defrag SSD dikarenakan SSD punya cara kerja yang berbeda dengan hardisk (lengkapnya nanti dijelaskan).

Kemudian jangan lakukan Analyze Disk secara bersamaan, karena prosesnya bisa lama. Apalagi kalau kamu jarang sekali melakukan defrag sebelumnya, proses Analyze justru bisa membuat hang.

Karena kami menaruh sistem (C:) di SSD, untuk contoh di sini kami memilih drive A:

3. Lakukan Analyze

Lakukan Analyze Disk

Pilih disk yang kamu inginkan, kemudian klik Analyze. Setelah itu kamu tunggu proses Analyze selesai. Proses ini biasanya cepat. Hanya berlangsung sekitar 1 sampai 5 menit.

Ketika Analyze sudah selesai, nanti status fragmented biasanya akan berubah. Misalnya dari 0 persen menjadi 4 persen.

4. Lakukan Defrag Hardisk

Selanjutnya kamu bisa klik disk yang sudah di-analyze tadi, kemudian klik tombol Optimize. Maka Disk Defragmenter akan memulai proses defrag.

Opsi Defrag Hardisk

Silahkan kamu tunggu prosesnya. Untuk defrag lamanya sekitar 10 sampai 20 menit. Tapi bisa lebih lama kalau data yang ada pada hardisk kamu kondisinya sangat berantakan.

Proses Defrag Hardisk

Kalau sudah, maka status defragment akan berubah jadi 0% yang menandakan defrag tersebut berhasil. Kamu tinggal ulangi langkah-langkah tadi pada disk-disk selanjutnya.

Contoh Defrag Berhasil

Kapan Waktu Defrag yang Tepat?

Waktu defrag hardisk tergantung dari seberapa sering kamu memakai PC atau laptop tersebut. Semakin sering dipakai, maka proses defrag harus semakin rutin kamu lakukan.

Misalnya kalau setiap hari kamu memakai PC atau laptop, maka proses defrag bisa kamu lakukan seminggu sekali.

Tapi kalau kamu agak jarang memakai PC / laptop, proses defrag bisa dilakukan dua minggu sekali atau menyesuaikan.

Bagaimana kalau defrag setiap hari? Nah tentu tidak masalah. Tapi nantinya kurang efektif dari segi waktu.

Alasan Kamu Jangan Defrag SSD

Alasan kamu tidak perlu melakukan defrag SSD, ialah karena SSD memiliki sistem tersendiri untuk mengoptimalisasi file-file yang berantakan.

Kemudian SSD memiliki batas write tersendiri juga. Istilahnya terrabytes written (TBW). Jika angka TBW sudah mencapai batas, maka SSD tidak bisa dipakai normal lagi.

Nah proses defrag akan membuat TBW menjadi meningkat. Meski tidak signifikan, jika dilakukan setiap hari hal ini dapat memperpendek umur pemakaian SSD.


Itulah panduan untuk melakukan defrag hardisk Windows 10. Karena kamu tidak perlu terlalu sering melakukan defrag, yang perlu kamu ingat ialah menjaga konsistensi defragnya.

Jangan sampai ketika PC atau laptop terasa lambat, kamu baru melakukan defrag. Karena ini nanti dapat membuat kinerja komputer / laptop jadi menurun.

Share ke sosial media kamu jika artikel ini bermanfaat ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like
Harga Service Laptop
Baca Selanjutnya

Biaya Servis Laptop

Laptop adalah perangkat yang cenderung sulit diperbaiki sendiri, terutama jika kerusakannya berasal dari komponen. Karena itu, jika ada…