Mengatasi Hardisk Minta Format

4 Cara Mudah Mengatasi Hardisk Minta Format dan RAW

Notifikasi minta format pada hardisk dapat muncul secara tiba-tiba. Hal ini pastinya akan membuat kamu menjadi merasa terganggu.

Belum lagi pada tombol formatnya yang kalau tidak sengaja tertekan, bisa menghapus semua data yang ada di hardisk.

Masalah hardisk minta format, bisa terjadi di hardisk internal maupun eksternal. Umumnya saat notifikasi minta format muncul, perangkat hardisk akan berubah menjadi RAW.

Nah jika kamu sedang mengalami masalah ini, kamu tidak perlu khawatir. Berikut kami akan membahas solusinya secara lengkap.

Penyebab Hardisk Minta Format

Notifikasi Harddisk Minta Format

You need to format the disk in drive before you can use it, adalah pesan yang muncul di PC atau laptop kamu ketika mengalami masalah hardisk minta format. Berikut penyebab hardisk yang minta format:

  • Hardisk mengalami kerusakan fisik
  • PC mati ketika kamu melakukan proses transfer file
  • Adanya bad sector (baca cara mengecek kesehatan hardisk)
  • File sistem hardisk mengalami corrupt
  • Sering mencabut hardisk eksternal tanpa melalui eject

Cara Mengatasi Hardisk Minta Format dan RAW

Berdasarkan pengalaman pribadi, ada beberapa cara yang bisa kamu pakai untuk mengatasi masalah hardisk minta format. Oleh karena itu, kamu bisa pilih atau coba satu-satu cara yang kami berikan.

#1. Menggunakan Disk Partition Windows

Disk Partition adalah program bawaan Windows yang memungkinkan kamu bisa melakukan partisi hardisk.

Kemudian juga, di Disk Partition kamu bisa mengubah drive letter. Pengubahan ini bisa kamu lakukan untuk mengatasi masalah hardisk yang minta format dan berubah jadi RAW. Agar sistem bisa mengenali hardisknya kembali.

Ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Silahkan kamu tekan tombol Windows + R.
  2. Ketik diskmgmt.msc dan tekan Enter.
Buka Disk Management di Windows Run
  1. Setelah Disk Management muncul, sekarang kamu klik kanan dan pilih Change Drive Letter and Paths pada hardisk yang bermasalah.
Klik Change Drive Letter and Paths
  1. Pilih menu Change.
Klik Opsi Change
  1. Klik opsi Assign the following drive letter.
  2. Tentukan drive letter sesuai keinginan dan klik OK. Misalnya drive letter kami awalnya F: dirubah menjadi U:.
Ubah Drive Letter
  1. Kalau sudah berubah, silahkan kamu restart sistem.

Setelah PC atau laptop hidup kembali, pastikan notifikasi hardisk minta format sudah tidak muncul. Kalau masih muncul, kamu bisa coba cara lainnya.

#2. Menggunakan M3 Data Recovery (Data Aman)

M3 Data Recovery merupakan sebuah aplikasi yang berfungsi untuk merubah system files RAW pada hardisk agar bisa kembali seperti semula.

Lewat M3 Data Recovery, kamu tidak perlu khawatir kehilangan semua data di dalam hardisk. Karena aplikasi ini memiliki fitur recover supaya data tidak hilang.

Berikut cara memakai M3 Data Recovery untuk mengatasi hardisk RAW dan minta format:

  1. Kamu download dan install aplikasi M3 Data Recovery terlebih dulu lewat situs resminya.
  2. Kalau sudah, sekarang silahkan jalankan aplikasi M3 Data Recovery.
Open Aplikasi M3 Data Recovery
  1. Selanjutnya kamu pilih RAW Drive Recovery.
Buka Fitur RAW Drive Recovery
  1. Pilih drive yang bermasalah dan klik Next.
Klik Drive Bermasalah dan Pilih Next
  1. Tunggu beberapa saat sampai proses calculating selesai.
Menunggu Proses Calculating
  1. Setelah selesai, kamu tinggal klik tombol Fix Drive.
Jalankan Fitur Fix Drive

#3. Fix Drive Dengan Command Prompt

Di Command Prompt terdapat perintah-perintah yang bisa dijalankan. Misalnya untuk melakukan format hardisk hingga untuk mengatasi masalah hardisk yang minta format.

Meskipun dengan perintah manual, kamu tidak perlu khawatir. Karena langkah-langkahnya terbilang cukup mudah.

Berikut caranya:

  1. Pertama, kamu buka CMD terlebih dulu dengan opsi Run as administrator.
Membuka CMD Dengan Hak Admin
  1. Kalau sudah, sekarang ketik perintah “chkdsk /f u:” dan tekan Enter.
Masukkan Perintah CHKDSK
  1. Tunggu proses scanning beberapa saat sampai selesai.
  2. Kalau sudah selesai, nanti setelah scan, disk yang bermasalah akan secara otomatis diperbaiki.
Hasil Proses CHKDSK di CMD

Lamanya proses scanning tergantung dari jumlah file yang ada pada hardisk tersebut. Setelah proses scanning selesai, kamu bisa restart. Pastikan nanti notifikasi minta format sudah tidak muncul.

#4. Menggunakan Partition Find and Mount

Ketika hardisk minta format, dan kamu menekan tombol format, secara otomatis semua data yang ada pada disknya akan terhapus. Tapi biasanya pesan notifikasi minta formatnya akan hilang.

Nah, solusinya kamu bisa memakai aplikasi Partition Find and Mount. Dengan aplikasi ini, kamu bisa memformat hardisk melalui notifikasi tadi, tapi data tetap aman.

Berikut cara mengatasi hardisk minta format dengan Partition Find and Mount:

  1. Silahkan kamu download dan install aplikasi Partition Find and Mount melalui situs resminya.
  2. Selanjutnya jalankan aplikasinya.
Membuka Aplikasi Find and Mount
  1. Dobel klik pada drive yang bermasalah.
Double Click Harddisk Bermasalah
  1. Kemudian pilih opsi Thorough Scan dan klik tombol Scan.
Jalankan Fitur Thorough Scan
  1. Tunggu sampai proses scanning selesai.
Proses Scanning Selesai
  1. Kalau sudah, sekarang klik kanan dan pilih Mount As.
Jalankan Fitur Mount As Partition
  1. Pilih drive letter sesuai keinginan dan tekan tombol OK.
Tentukan Drive Letter
  1. Nanti File Explorer akan terbuka, kamu cek dan pastikan semua file yang ada pada hardisk tidak hilang.
Cek File di File Explorer
  1. Selanjutnya kamu klik kanan hardisk yang bermasalah dan pilih Format.
Mulai Format Harddisk
  1. Kalau ada notifikasi, silahkan tekan OK.
Jalankan Fitur Format Harddisk
  1. Setelah proses format selesai, silahkan copy paste semua file yang sudah di-mount ke hardisk tersebut.
  2. Terakhir, kamu bisa kembali ke aplikasi Partition Find and mount, klik kanan partition 1 dan pilih Unmount.
Unmount Harddisk di Find and Mount

Cara Recover Data Hardisk yang Minta Format

Cara ini bisa khusus kamu lakukan untuk mengembalikan data-data dari hardisk yang minta format. Sehingga kamu tidak perlu khawatir data-data tersebut hilang. Berikut caranya:

1. Buka Aplikasi M3 Data Recovery

Buka Aplikasi M3 Data Recovery

Kalau kamu sudah memasang aplikasi M3 Data Recovery sebelumnya, kamu tinggal jalankan saja aplikasinya.

Caranya tekan tombol Windows, lalu ketik M3 Data Recovery. Selanjutnya pilih open untuk membuka aplikasi tersebut.

2. Pilih Data Recovery

Jalankan Fitur Data Recovery

Setelah aplikasi M3 Data Recovery terbuka, nantinya kamu akan melihat beberapa fitur yang dimiliki aplikasi ini. Di sini, kamu bisa pilih fitur Data Recovery.

3. Tentukan Hardisk

Tentukan Harddisk yang Akan Direcovery

Kamu akan melihat beberapa drive. Silahkan pilih drive hardisk yang bermasalah dan klik tombol Next.

4. Mulai Recover

Pilih Semua File dan Lakukan Recover

Pada poin ini M3 Data Recovery akan melakukan proses scanning. Setelah proses selesai, semua file di dalamnya akan terbuka. Kamu bisa pilih semua file dan klik tombol Recover.

5. Tentukan Drive Backup

Tentukan Direktori Recovery File

Selanjutnya kotak dialog save file akan muncul. Kamu bisa tentukan drive yang diinginkan untuk menyimpan file dari hardisk. Kalau sudah, klik OK.

6. Tunggu Proses Recovery

Proses Recovery di M3 Data Recovery

Tunggu sampai proses recovery selesai. Lamanya proses ini, tergantung dari jumlah dan ukuran file yang akan kamu salin.

Setelah proses recovery selesai, kamu bisa format hardisk seperti biasa. Lalu salin kembali file recovery ke hardisk tersebut.


Perlu untuk diketahui, masalah ini tidak hanya terjadi pada hardisk internal dan eksternal saja. melainkan bisa juga terjadi pada media penyimpanan lain, seperti flashdisk.

Jangan sungkan untuk menanyakan ke kami lewat kolom komentar, kalau kamu menemukan langkah-langkah yang kurang dipahami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like