Cara-Atasi-Reboot-Select-Proper-Boot-Device

7 Cara Mudah Mengatasi Reboot Select Proper Boot Device

Reboot select proper boot device adalah salah satu masalah yang biasanya muncul ketika kamu baru ingin menghidupkan laptop atau PC.

Kalau kamu sedang mendapatkan pesan ini, menandakan ada masalah di komputer atau laptop kamu, yang menyebabkan sistem operasi tidak terbaca. Oleh karena itu, kamu harus melakukan pengecekan secara tepat.

Nah, pada artikel ini kami akan menjelaskan apa itu pesan reboot select proper boot device beserta penyebab dan cara mengatasinya.

Penyebab Pesan Reboot Select Proper Boot Device

Penyebab utama dari pesan reboot select proper boot device di PC / laptop kamu, adalah karena terdapat kerusakan pada data sistem operasi.

Data tersebut intinya tidak terbaca, sehingga bukannya masuk ke booting, malah pesan ini yang muncul (kurang lebih mirip seperti masalah no bootable device).

Berikut penyebab umum pesan reboot select proper boot device:

  • Salah konfigurasi BIOS
  • Hardisk atau SSD tidak terbaca di komputer
  • Data sistem operasi sudah corrupt

Cara Mengatasi Reboot Select Proper Boot Device

Untuk cara mengatasi pesannya, kamu bisa memperbaiki penyebab-penyebab yang sudah disebut sebelumnya. Silahkan langsung saja ikuti langkah-langkah berikut ini:

1. Cek Pengaturan Boot Order

Pertama, kamu bisa cek pengaturan boot order di BIOS. Sekilas, boot order ini merupakan sebuah fitur yang memungkinkan kamu bisa mengatur urutan sistem untuk membaca data.

Contohnya kalau di sistem perangkat membaca 2 hardisk, yaitu yang berisi sistem operasi dan data biasa. Maka kamu bisa mengatur hardisk mana yang ingin dibaca terlebih dulu.

Nah untuk mengeceknya, kamu bisa ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  1. Silahkan masuk ke BIOS terlebih dulu dengan menekan tombol F2 atau Del saat booting.
Contoh Masuk BIOS di Laptop
  1. Kalau sudah masuk BIOS, klik tab Boot.
  2. Pastikan opsi Boot Priority sudah sesuai dengan hardisk utama. Misalnya di sini hardisk utama kami dikonfigurasi di Legacy, oleh sebab itu kami mengaturnya di opsi Legacy First.
Opsi BIOS Boot Menu
  1. Kemudian tekan tab Exit dan klik Exit Saving Changes untuk menyimpan perubahan konfigurasi BIOS.
Opsi Exit Menu BIOS
  1. Selesai.

2. Lepas USB yang Terhubung

Lepas Semua USB Terhubung

Selanjutnya kamu juga bisa melepas semua perangkat USB yang terhubung ke PC atau laptop terlebih dulu. Setelah itu kamu bisa coba melakukan booting kembali.

Perangkat USB yang kami maksud, seperti mouse, keyboard, flashdisk, hardisk eksternal dan yang lainnya.

Hal ini bertujuan untuk menghindari risiko terjadinya error saat pemilihan boot priority saat kamu melakukan booting.

3. Ganti Pengaturan Legacy ke UEFI

Kalau masih tidak bisa, ada kemungkinan masalahnya disebabkan karena kamu memakai mode Legacy. Oleh sebab itu, kamu bisa coba ganti modenya ke UEFI terlebih dulu.

Nah untuk cara mengganti mode pengaturan Legacy ke UEFI, kamu bisa melihat video tutorial di atas. Atau bisa juga mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Pertama, kamu bisa masuk ke BIOS terlebih dulu.
  2. Selanjutnya pilih tab Advanced.
  3. Kemudian ganti opsi di OS Selection menjadi UEFI OS.
  4. Kalau sudah, langsung tekan tombol F4 dan pilih Yes untuk menyimpan konfigurasi BIOS tadi.
  5. Setelah selesai menyimpan, PC atau laptop kamu akan direstart secara otomatis.

4. Ganti Pengaturan BIOS ke AHCI

Di BIOS terdapat dua opsi umum yang biasanya dipilih untuk melakukan booting. Pertama mode IDE dan kedua mode AHCI.

Saat PC atau laptop kamu tidak bisa boot dan muncul pesan select proper boot device, kamu bisa coba ganti modenya. Biasanya sebelumnya dari IDE ke AHCI.

Berikut cara ganti pengaturan BIOS ke mode AHCI:

  1. Silahkan masuk ke BIOS terlebih dulu dengan menekan tombol F2 saat booting.
  2. Setelah masuk ke BIOS, silahkan pilih tab Main dan tekan Enter di menu SATA.
  3. Nantinya akan muncul kotak dialog Option, pilih opsi AHCI.
Atur BIOS AHCI
  1. Kalau sudah, tekan tombol F4 dan pilih Yes untuk menyimpan perubahan konfigurasi BIOS.
  2. Selesai.

5. Pastikan Hardisk / SSD Terbaca

Reboot select proper boot device juga bisa muncul ketika hardisk atau SSD yang terpasang di komputer atau laptop kamu tidak terbaca dengan baik.

Untuk itu kamu harus memastikan perangkat penyimpanan ini dengan langkah-langkah berikut:

  1. Pertama masuk ke BIOS terlebih dulu saat booting dengan menekan tombol F2.
  2. Selanjutnya arahkan ke tab Main.
  3. Lalu silahkan lihat di kolom SATA, kalau terdeteksi HDD atau SSD biasanya akan ada namanya. Contoh di sini ialah SAMSUNG HD103SJ.
Contoh Cek Harddisk di BIOS
  1. Selesai.

Kalau hardisk tidak terbaca, kamu bisa coba lepaskan terlebih dulu hardisknya. Lalu coba bersihkan bagian portnya dan pasangkan kembali dengan benar ke laptop.

6. Gunakan Diskpart

Untuk masalah terkait sistem, kamu bisa gunakan fitur Diskpart. Fungsi fitur ini ialah untuk mengaktifkan kembali partisi yang tidak sengaja nonaktif.

Diskpart ini bisa kamu pakai sebagai perintah di Command Prompt. Untuk itu, di sini kamu harus membuka Command Prompt tersebut di PC / laptop yang bermasalah.

Berikut cara menggunakan perintah Diskpart di CMD:

  1. Silahkan pasang USB bootable terlebih dulu di komputer atau laptop kamu.
  2. Kalau sudah, nanti akan muncul Advanced Option dan pilih Command Prompt.
Pilih Command Prompt di Recovery
  1. Selanjutnya masukkan perintah Diskpart dan tekan Enter.
Masukkan Perintah Diskpart CMD
  1. Ketik perintah List Disk dan tekan Enter. Silahkan lihat disk yang ingin diaktifkan partisinya, misalnya di sini Disk 0.
Masukkan Perintah List Disk CMD
  1. Kemudian masukkan perintah Select Disk 0 dan tekan Enter.
Masukkan Perintah Select Disk di CMD
  1. Ketik perintah List Partition untuk mencari partisi sistem. Misalnya di sini partisi sistem bernama Partition 1.
Masukkan Perintah List Partition Command Prompt
  1. Terakhir, silahkan masukkan perintah Select Partition 1 dan ketik Active untuk mengaktifkannya.
Mengaktifkan Partisi Sistem
  1. Selesai.

Kalau sudah selesai, silahkan restart komputer / laptop kamu untuk mencoba booting kembali.

7. Install Ulang Windows

Cara terakhir kalau masih tidak bisa ialah dengan melakukan install ulang Windows. Solusi ini bisa kamu pilih kalau memang hardisk / SSD kamu tidak bermasalah atau masih terbaca.

Karena bisa saja ternyata masalah reboot select proper boot device yang kamu alami ini disebabkan oleh sistem operasi yang corrupt. Sehingga install ulang menjadi solusi satu-satunya.


Kesimpulannya masalah reboot select proper boot device ini bisa terjadi karena sistem operasi tidak terbaca di komputer / laptop kamu.

Entah dikarenakan data sistem yang rusak, atau memang perangkat penyimpanan (hardisk / SSD) yang bermasalah.

Untuk hal yang ingin ditanyakan, boleh kirim langsung ke kolom komentar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

You May Also Like